26.1.11

#20 - Rasanya Jadi Minoritas

~ Ini tulisan curang :D Pada hari H cuma berupa beberapa kalimat yang ditulis ada di kepala dan baru bener-bener ditulis hari ini hehe..

Alkisah hari Jumat-Minggu kemaren gw jadi observer di LDK suatu sekolah. Sekolah itu adalah sekolah swasta Katolik, dan dari semua yang ngikut LDK itu cuma gw yang solat. Ih wow gw langsung inget tulisannya seorang teman tentang menjadi minoritas. Sayang gw lupa dia nulis itu di mana.

Di tulisan itu, dia nulis kalo dia baru ngerasain jadi minoritas pas kuliah. Sebelumnya dia tinggal dan bersekolah di lingkungan yang mayoritas berisi orang dari etnis yang sama dengan dia. Nah, kalo gw, baru kemaren itu kayaknya bener-bener jadi minoritas. Jadi satu-satunya di antara tiga puluhan orang.

Jadi minoritas itu rasanya.. hmm.. menarik :D

Jujur aja awalnya gw sempet mikir "Diterima ga ya gw di sana? Gw kan pake jilbab". Meskipun pikiran-pikiran macam "Yaelaaah, ini Indonesia kali, kan katanya bhinneka tunggal ika" berusaha mengatasi, tetep aja kekhawatiran itu ada. Haha payah juga ya gw..

Kekhawatiran itu ga terbukti sih, dan pas udah berkegiatan di sana juga gw udah ga terlalu inget pernah punya pikiran itu. Yang lebih dominan malah pikiran kalo keadaan itu menantang gw. Menantang apa? Hmm.. salah satu bentuk konkritnya mungkin gini: Dalam acara yang di jadwalnya ga ada waktu khusus buat sholat, gw inget sholat ga? Karena kebiasaan ikut kegiatan yang di jadwalnya ada waktu khusus buat sholat sehingga gw ga usah mikir, tinggal nunggu acaranya dijeda aja, pas hari pertama gw ga ngeh aja tau-tau udah lebih dari jam 5 sore dan gw belom sholat Asar. Yah sehari-hari ge gw ga selalu sholat di awal waktu sih, tapi seenggaknya gw ngeh kapan mesti sholat.

Pokoknya buat gw pengalaman jadi minoritas itu menarik banget deh!

Menarik, jadi satu-satunya yang menengadahkan tangan sementara yang lain bikin tanda salib lalu menangkupkan tangan pas berdoa.
Menarik, sholat di ruang kelas seminari yang ada patung Yesus alih-alih kaligrafi bertuliskan 'Allah' atau 'Muhammad'.
Menarik, nyari arah Barat pake iPhone *trus gw norak karena iPhone ada kompasnya haha* karena ga ada yang bisa ditanyain kiblatnya ngadep mana.
Menarik, ditanya "Kenapa lo pake jilbab? Apa bedanya orang Islam yang pake jilbab dan yang engga?" dan nanya "Kenapa pastor itu ga nikah?"
Menarik, ngeliatin cowo umur anak SMA yang menurut gw cukup gede kemungkinannya buat digebet banyak cewe tapi ga bisa dipacarin karena udah memutuskan buat masuk seminari. Pokoknya soal hidup selibat ini bikin gw banyak bertanya-tanya deh, agak dipikir teu kapikir buat gw hehe.. Makanya gw salut sama mereka yang memutuskan untuk memilih jalan itu.

Kan kan kaan menarik kaaaan? Hehe..
Serius deh, terutama untuk alasan 'menantang diri' yang tadi gw bilang, menurut gw setiap orang perlu ngerasain jadi minoritas. Ga cuma dalam hal kayak agama atau etnis tapi juga yang lebih kecil kayak beda pendapat sendiri pas lagi rapat.
Seberapa yakinkah kita sama diri kita sehingga tetep teguh jadi diri kita, meskipun sendirian?
Ini baru lingkungan yang ngejadiin kita minoritas loh, bukan yang ngajak kita ngikut sama mereka ;p

2 komentar dari orang baik :):

nanajingga said...

"Seberapa yakinkah kita sama diri kita sehingga tetep teguh jadi diri kita, meskipun sendirian?"

insight/ pesan-nya oke, teh ;)

Shanti said...

makasih naa :)

 
Header Image from Bangbouh @ Flickr