23.1.11

#22 - How Far is Too Far?

Meskipun gw Katolik, gw ga akan maksa anak gw buat jadi Katolik juga. Gw pengen ngebebasin anak gw buat milih agamanya sendiri. Gw pengen anak gw ngerasain agama-agama yang ada terus milih yang dia rasa paling cocok buat dia.

Omongan seorang temen itu bikin gw inget salah satu diskusi gw sama temen gw yang lain.
Gw: Gw pengen deh ngasih sebanyak-banyaknya pilihan dan kebebasan buat anak gw.
Temen gw: Iya gw juga, tapi kalo anak gw pengen ga Islam, gimana yak?
Gw: Heuh iya yah.. Gimana yah? Yang jelas gw sih bakal ngasih didikan Islam pas dia kecil.

Sangat patut dipikirkan hokhokhok..
Dan buat gw barangkali akan dimulai dengaaan.. beranikah gw memasukkan anak laki-laki gw ke sekolah swasta Katolik (dan jadi satu sama sebuah seminari) yang menurut gw bagus buat pembentukan karakternya?

Ps: post untuk hari ke-20 dan 21 menyusul yak.. Biasa, kemaren lagi ga terhubung sama internet :D

2 komentar dari orang baik :):

Mursyidatul 'idha' Umamah said...

mungkin kalo gw masih tinggal menetap di kampung, dan ga pernah ke kota selain kota tmpt tinggal gw, gw ga akan menyangka kalo ada yg berpikir seperti temen katolik lo itu..
hmm,

Shanti said...

hehehe seru kaaan..
temen2 FIB lu jg pasti ada yg punya pandangan seru2 ttg agama, ye ga? *sotoy*

 
Header Image from Bangbouh @ Flickr